Oaktree Blog

Ocean Shipping: Pengertian dan Cara Pengirimannya

Ocean Shipping Pengertian dan Cara Pengirimannya

Ocean Shipping dalam pelayaran internasional adalah metode transportasi barang internasional melalui laut.

Memahami Apa Itu Ocean Shipping

Ocean Shipping / Ocean Freight adalah pilihan paling populer untuk pengiriman internasional melalui laut. Sekitar 90% kargo di seluruh dunia diangkut melalui laut. Terlepas dari popularitasnya, pengiriman laut bukan satu-satunya pilihan untuk pengiriman internasional.

Bagi Anda yang baru memulai atau memiliki pengalaman dalam perdagangan internasional, tentu Anda perlu mempertimbangkan opsi pengiriman dari waktu ke waktu.

Dalam artikel ini, Kami akan memberikan semua informasi tentang definisi Ocean Shipping dalam pelayaran internasional, termasuk cara kerjanya, berapa biayanya, dan kapan paling masuk akal untuk memilih jenis pengiriman ini.

Ocean Shipping Dalam Pengiriman Internasional

Ocean Shipping merupakan metode pengangkutan barang melalui laut. Metode ini merupakan bagian penting dari perdagangan lintas batas, yang memungkinkan siapa saja untuk memindahkan barang dalam jumlah besar antar negara.

Barang biasanya diangkut dengan kapal laut melintasi laut lepas. Ada banyak pilihan pengiriman yang berbeda untuk berbagai jenis barang. Salah satu yang paling populer adalah pengiriman peti kemas, yang secara teknis disebut containerization.

Dengan opsi ini, barang dikirim dalam kontainer standar dari 20 hingga 40 kaki.

Selain pelayaran, terdapat jenis angkutan barang internasional lainnya, antara lain kurir, pengiriman ekspres, dan angkutan udara standar. Semua moda transportasi ini melibatkan pengiriman melalui udara dan karena itu jauh lebih cepat daripada pengiriman melalui laut.

Baca juga  Perbedaan Ekspor dan Impor, Berikut Penjelasannya!

Biasanya diperlukan waktu 1 hingga 2 minggu untuk barang tiba melalui rute ini, tetapi juga jauh lebih mahal daripada pengiriman laut dan hanya dapat menangani pengiriman kecil.

Meskipun Ocean Shipping tidak murah untuk dikirim dalam jumlah kecil, skalanya sangat bagus. Untuk pengiriman massal, jenis pengiriman ini membutuhkan total biaya yang relatif lebih rendah. Oleh karena itu, transportasi laut menjadi bagian penting dari perdagangan internasional.

Jenis Pengiriman Laut

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, container atau peti kemas merupakan salah satu pilihan pengiriman yang paling populer. Ini sebagian besar disebabkan oleh keamanan relatif dan kemudahan penanganannya.

Kontainer dapat dipindahkan dengan sangat mudah tanpa mengganggu barang yang dikirim. Namun, kontainer cocok untuk jenis barang tertentu, seperti barang kering atau kemasan.

Dalam hal pengiriman peti kemas, ada dua jenis layanan pengiriman yang tersedia, yaitu LCL atau FCL. LCL berarti Partial Container Load dan FCL berarti Full Container Load.

Cara Pengiriman Menggunakan Ocean Shipping

Pengiriman laut sangat bergantung pada layanan pihak ketiga yang disebut layanan penerusan atau layanan pengiriman. Pengangkut barang biasanya adalah orang atau perusahaan pihak ketiga yang mengirimkan barang, merakitnya, mengatur pemuatan dan pengangkutannya dengan benar, dan akhirnya mengantarkannya dengan benar ke tujuan akhir.

Hal ini karena biasanya membutuhkan mata dan tangan yang handal untuk membantu mengatur pengiriman barang melalui laut.

Kontrak pasokan juga merupakan bagian penting dari proses yang harus diperhatikan. Ada persyaratan pengiriman internasional standar yang mengatur kontrak pengiriman.

Aturan-aturan ini disebut Incoterms, yang harus dipahami dalam setiap pergerakan barang internasional.

Baca juga  Cara Memulai Bisnis Impor yang Sukses dari Titik Terendah

Setelah menentukan syarat penyerahan, maka proses pendaftaran Ocean Shipping akan terdiri dari langkah-langkah sebagai berikut:

  • Transportasi ekspor: Tahap ini merupakan awal dari perjalanan pelayaran. Pada tahap ini, barang akan diangkut dari gudang penjual ke gudang pengirim.
  • Export Customs Clearance: Sebagian besar negara mengharuskan barang yang akan diekspor untuk diurus terlebih dahulu. Izin akan mencakup memberikan informasi rinci tentang kargo bersama dengan dokumentasi pendukung.
  • Pemrosesan Asal: Langkah ini mencakup semua langkah yang diperlukan untuk menyiapkan barang untuk pengiriman. Pengiriman akan ditempatkan di area untuk pemeriksaan dan konfirmasi. Setelah konfirmasi, pengirim akan mengeluarkan tanda terima yang menyatakan bahwa ia telah menerima barang seperti yang dijelaskan.

Jika pengiriman adalah FCL, barang akan dikemas dalam wadah. Jika LCL, maka akan ditempatkan di gudang untuk menunggu konsolidasi dengan barang lain dalam peti kemas di pelabuhan tujuan yang sama. Terakhir, peti kemas akan diantarkan dengan truk ke pelabuhan keberangkatan untuk menunggu pemuatan ke kapal.

  • Transportasi laut: ini adalah transportasi barang yang sebenarnya melintasi lautan. Langkah-langkah hingga titik ini dapat memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu, tergantung pada beberapa faktor. Pengirimannya sendiri bisa memakan waktu 20 sampai 60 hari, tergantung tujuan.
  • Kepabeanan Impor: Setelah barang tiba di pelabuhan tujuan, mereka akan menunggu izin impor. Tahap ini juga termasuk mengisi formulir yang diperlukan, mengkonfirmasi pengiriman dan membayar biaya yang diperlukan.
  • Pemrosesan Tujuan: Tahap ini mencakup semua kegiatan yang diperlukan untuk memvalidasi barang, memeriksa dokumen termasuk bill of lading, dan mengangkut peti kemas ke gudang pengirim. Di sini barang akan dibuka, diperiksa dan kemudian disortir untuk pengiriman impor.
  • Pengiriman impor: Ini adalah langkah terakhir dalam proses pengiriman. Pada tahap ini, barang akan diangkut dengan transportasi darat dengan kereta api atau truk ke tujuan akhir yang ditentukan oleh eksportir.
Baca juga  Penulisan Pada Formulir Pengiriman Barang

Cara Menghitung Tarif Pengiriman Laut

Tarif angkutan laut biasanya ditentukan berdasarkan sejumlah biaya seperti biaya per barang berat dan ruang yang digunakan. Biaya lain yang mungkin termasuk dalam biaya pengiriman meliputi:

  1. Pertanggungan
  2. Biaya tambahan untuk keamanan bea cukai
  3. Stasiun pemuatan peti kemas (hanya berlaku untuk konsolidasi LCL)
  4. Penjemputan dan pengiriman di pelabuhan dan gudang
  5. Biaya perutean
  6. Manajemen bea cukai
  7. Biaya tambahan bahan bakar

Biaya angkutan laut biasanya tidak tetap, tergantung pada sejumlah faktor, harga dapat naik secara signifikan atau bahkan jatuh di bawah. Beberapa faktor tersebut antara lain:

  • Biaya bahan bakar: Bahan bakar sangat penting untuk pengiriman dan harga terkadang dapat berfluktuasi.
  • Nilai tukar: Fluktuasi kecil dalam nilai tukar dapat mengakibatkan kerugian besar bagi jalur pelayaran, terutama mengingat berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melakukan satu pelayaran.
  • Penawaran dan permintaan: Liburan sering kali membuat orang bekerja lebih sedikit dan ini juga memengaruhi industri perkapalan. Akibatnya, biasanya ada lonjakan permintaan sebelum hari libur seperti Tahun Baru Imlek, yang dapat menyebabkan tarif lebih tinggi.
  • Ukuran Pengiriman: Jelas ukuran pengiriman yang lebih besar akan mencakup lebih banyak pekerjaan dan akan memakan biaya lebih banyak.
  • Jenis Kapal yang Dibutuhkan: Pengiriman peti kemas cepat, sederhana dan efisien, sehingga relatif murah. Kapal lain, seperti tanker kargo cair atau kapal curah kering, biasanya lebih mahal.

Bagikan artikel ini ke

Berjalan sendiri itu cukup melelahkan
Mulai bersama Oaktree!

Dapatkan potongan harga menarik dari kami!
Sales: 081268881603

Scroll to Top