Oaktree Blog

Arti FOB : Pengertian, Asal & Tujuan Free On Board

Apa Itu FOB Free On Board

Arti FOB adalah istilah umum yang digunakan untuk semua jenis pelayaran, baik domestik maupun internasional. Pesanan dan kontrak pengiriman sering kali menggambarkan waktu dan tempat pengiriman, pembayaran, kapan risiko kerugian beralih dari penjual ke pembeli, dan pihak mana yang membayar biaya pengiriman dan asuransi.

Transaksi vendor-klien mendefinisikan persyaratan FOB dalam pesanan pembelian. Status FOB tidak menentukan kepemilikan, yang ditentukan dalam bill of sale atau perjanjian antara pembeli dan penjual, tetapi menentukan pihak mana yang bertanggung jawab atas pengiriman, baik di Negara Asal, di mana pengiriman dimulai atau di Tujuan, di mana pengiriman berakhir.

Masing-masing pihak harus memiliki pemahaman yang kuat tentang free on board (FOB) untuk memastikan kelancaran transfer barang dari vendor ke klien. Terlepas dari apakah transfer itu terjadi di tingkat domestik atau internasional, persyaratan FOB dapat memengaruhi biaya inventaris, pengiriman, dan asuransi.

Apa itu Free on Board (Arti FOB)?

Arti Free on Board (FOB) adalah istilah pengiriman yang mendefinisikan titik dalam rantai pasokan ketika pembeli atau penjual bertanggung jawab atas barang yang diangkut. Pesanan antara pembeli dan penjual menentukan persyaratan FOB dan membantu menentukan kepemilikan, risiko, dan biaya transportasi.

Baca juga  Surat Jalan : Contoh Surat Jalan Pengiriman Barang

“FOB Origin” atau FOB Shipping Point” berarti pembeli menerima hak atas barang di tempat pengiriman dan menanggung semua risiko setelah penjual mengirimkan produk. Pembeli bertanggung jawab jika barang rusak atau hilang selama dalam perjalanan.

“FOB Destination” berarti penjual memegang hak atas barang dan semua tanggung jawab selama transit sampai barang sampai ke pembeli.

Asal FOB vs Tujuan FOB

Asal FOB, atau titik pengiriman, berarti pembeli akan menerima hak atas barang yang mereka beli saat pengiriman dimulai. Tanggung jawab penjual berakhir ketika barang-barang ditempatkan dengan pengangkut pengiriman, dan pembeli harus memastikan barang-barang mereka mencapai tujuan akhir tepat waktu dan tidak rusak.

Untuk tujuan FOB, penjual tetap memegang kepemilikan barang dan bertanggung jawab untuk mengganti barang yang rusak atau hilang sampai barang mencapai tujuan akhir.

Untuk pengiriman internasional, terutama untuk perusahaan yang memesan inventaris besar untuk pengiriman global pada kapal dan kontainer, kontrak internasional menetapkan dan menguraikan ketentuan, termasuk waktu dan tempat pengiriman, syarat pembayaran, dan penunjukan FOB untuk menentukan kapan risiko kerugian beralih dari penjual kepada pembeli dan pihak mana yang membayar ongkos angkut dan asuransi.

Baca juga  CIF (Cost Insurance Freight) : Pengertian dan Penjelasannya

Karena ada lebih dari satu set aturan, dan definisi hukum FOB mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain, para pihak dalam kontrak harus menunjukkan hukum yang mengatur mana yang digunakan untuk pengiriman.

Apa itu Biaya FOB?

Biaya yang terkait dengan FOB dapat mencakup pengangkutan barang ke pelabuhan pengapalan, pemuatan barang ke kapal pengapalan, pengangkutan barang, asuransi, dan pembongkaran dan pengangkutan barang dari pelabuhan kedatangan ke tujuan akhir.

Siapa yang Membayar Freight untuk FOB Origin?

Ada istilah dalam bahasa Inggris “FOB origin, Freight Collect” yang artinya pembeli bertanggung jawab atas biaya pengiriman. Jika persyaratan termasuk “FOB origin, Freight Prepaid“, pembeli bertanggung jawab atas barang di titik asal, tetapi penjual membayar biaya pengiriman.

Apa Perbedaan Arti FOB dan CIF?

CIF (Cost, Insurance, and Freight) dan FOB (Free on Board) adalah dua perjanjian INCOTERM yang banyak digunakan. Meskipun definisi kedua istilah tersebut dapat berbeda antar negara dan pada akhirnya ditentukan oleh masing-masing kontrak vendor-klien, secara historis, FOB mengalihkan tanggung jawab dari penjual ke pembeli ketika pengiriman mencapai pelabuhan atau fasilitas lain yang ditunjuk sebagai titik asal. Dengan perjanjian CIF, penjual membayar biaya dan menanggung kewajiban sampai barang mencapai pelabuhan tujuan yang dipilih oleh pembeli.

Baca juga  POL Artinya adalah Port Of Loading yaitu Pelabuhan Muat

Ketentuan Pengiriman lainnya

Sementara FOB adalah titik pengiriman yang paling umum digunakan, yang lain termasuk:

  • FAS. Free Alongside artinya penjual harus menyerahkan barang di atas kapal yang berhenti di sebelah kapal dengan nama tertentu, cukup dekat sehingga kapal dapat menggunakan alat pengangkatnya untuk membawanya ke atas kapal.
  • FCA. Free Carrier artinya penjual wajib menyerahkan barang ke bandara, pelabuhan pelayaran, atau terminal kereta api tempat pembeli beroperasi dan dapat melakukan pengiriman di sana.
  • DES. Delivered Ex Ship yang mengharuskan penjual untuk mengirimkan produk ke pelabuhan pengiriman tertentu, di mana pembeli akan menerima pengiriman pada saat kedatangan.
  • EXW. Ex Works, yang hanya mewajibkan penjual menyiapkan produk untuk dikirim dari lokasinya. Pembeli bertanggung jawab untuk membuat pengaturan untuk pengiriman dan untuk mengambil barang. Hal ini sangat menguntungkan bagi penjual.

Sebagai pembeli yang sedang bernegosiasi dengan penjual yang jaraknya jauh dari tempat operasi Anda, umumnya adalah kepentingan terbaik Anda untuk meminta penjual bertanggung jawab untuk mengirimkan kiriman Anda sedekat mungkin dengan bisnis Anda.

Sebaliknya, ketika Anda menjual kepada pembeli di luar negeri, adalah kepentingan terbaik Anda bagi pembeli untuk bertanggung jawab segera setelah meninggalkan dok pemuatan Anda. Demikian mengenai arti FOB, pengertian, asal dan tujuan Free On Board.

Bagikan artikel ini ke

Berjalan sendiri itu cukup melelahkan
Mulai bersama Oaktree!

Dapatkan potongan harga menarik dari kami!
Sales: 081268881603

Scroll to Top