Oaktree Blog

OFR Adalah : Pengertian dan Penjelasan Lengkap

ofr adalah

Dalam dunia forwarding ada yang namanya OFR yang merupakan singkatan dari Ocean Freight Rate atau biasanya kita sebagai pelaku mengenalnya dengan OFR kan.

Ocean Freight Rate atau OFR sendiri adalah tarif dasar ongkos akan pengiriman lewat laut, namun biasanya dihitung per-cmb atau dapat dikatakan kubikasi.

Nah sampai sejauh ini apakah sudah ada gambaran tentang apa itu ocean freight rate?

Mungkin belum ya, tenang saja kita akan ulas lebih dalam pada artikel kali ini.

Bagaimana Sebuah OFR dihitung?

OFR ditentukan oleh biaya pengangkutan yang ditetapkan oleh pengangkut (perusahaan pelayaran) dan biaya penanganan dan pembersihan barang di pelabuhan muat dan bongkar.

Tarif pengiriman juga dapat dipengaruhi oleh apakah barang memerlukan pengiriman muatan kontainer penuh (FCL) atau dapat dimuat dengan barang dari beberapa penjual ke dalam kontainer yang sama – dikenal sebagai pengiriman muatan kurang dari kontainer (LCL).

Baca juga  Pengertian Perdagangan Internasional: Manfaat dan Untungnya

Tarif angkutan laut biasanya diberikan sebagai kutipan pengiriman, dengan format yang bervariasi antara perusahaan ekspedisi dan perusahaan pelayaran. Harga akhir biasanya terdiri dari item berikut:

  • Pengangkutan darat
  • Biaya penanganan terminal
  • Dokumentasi pengiriman
  • Izin bea cukai
  • Keamanan
  • Tarif dasar angkutan laut
  • Faktor penyesuaian bunker (biaya tambahan bahan bakar)
  • Faktor penyesuaian mata uang

Apa yang menyebabkan tarif angkutan berfluktuasi?

OFR bisa berfluktuasi karena berbagai alasan, meskipun yang menjadi alasan utama adalah penawaran dan permintaan.

Volume kargo dan permintaan untuk layanan industri tunduk pada sejumlah tekanan eksternal, termasuk tekanan politik, ekonomi dan lingkungan. Sanksi perdagangan, konflik, cuaca buruk, dan lainnya dapat memengaruhi permintaan, dan pada gilirannya memengaruhi biaya.

Baca juga  Alat Packing Barang yang Biasa Digunakan untuk Online Shop

Faktor lain yang mempengaruhi tarif angkutan laut meliputi:

Jenis kargo – jenis barang yang cenderung menarik biaya lebih tinggi termasuk barang yang berbahaya, berat, mudah rusak, atau di luar batas (OOG).

Tujuan/jarak – semakin populer tujuan dan semakin pendek perjalanan, semakin rendah tarif angkutan laut. Tujuan yang kurang umum, termasuk yang memiliki kapasitas kecil untuk menangani pengangkutan, lebih mahal, dan semakin jauh barang harus melakukan perjalanan, semakin besar tarif angkutan laut.

Mata uang – karena tarif angkutan laut dibebankan dalam dolar AS, nilai tukar berdampak pada biaya.

Bahan bakar bunker – itulah nama bahan bakar yang digunakan untuk menggerakkan mesin kapal, dan biayanya dapat berfluktuasi, artinya tarif angkutan laut yang dikenakan akan berfluktuasi. Bahan bakar bunker berdampak besar pada biaya angkutan laut.

Baca juga  Tingkatkan Efisiensi Bisnis Melalui Order Fulfillment yang Efektif

Musim – barang-barang tertentu diminati, atau permintaannya lebih tinggi, karena musim, misalnya menjelang Natal atau Tahun Baru Imlek. Saat permintaan tinggi harga sering naik, sedangkan saat permintaan rendah, harganya turun.

Ukuran kapal – karena biaya tunggal terbesar dalam angkutan laut adalah bahan bakar bunker, ukuran dan kapasitas kapal menjadi penting. Kapal yang lebih besar mungkin menggunakan lebih banyak bahan bakar, tetapi ada juga lebih banyak peti kemas di atas kapal untuk membagi biaya tersebut.

Baca Juga : Istilah Istilah Dalam Ekspor Yang Wajib Diketahui Oleh Perusahaan

Kesimpulan

Oke, mungkin sampai sini dulu pembahasannya, kita akan coba bahas nanti pada kesempatan selanjutnya ya. Terimakasih

Bagikan artikel ini ke

Berjalan sendiri itu cukup melelahkan
Mulai bersama Oaktree!

Dapatkan potongan harga menarik dari kami!
Sales: 081268881603

Scroll to Top